Dientry oleh Risda Hutagalung - 27 October, 2020 - 63 klik
Padat Karya Mangrove Memulihkan Lingkungan dan Ekonomi Nasional

Nomor: SP. 448/HUMAS/PP/HMS.3/10/2020
Akibat covid-19, perekonomian secara Nasional bahkan Global menjadi terganggu. Untuk mengatasinya, Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Wamen LHK), Alue Dohong, yang tengah melakukan kunjungan kerja di Provinsi Bali menegaskan bahwa pemerintah Indonesia melakukan langkah-langkah extra ordinary tidak hanya dalam sektor kesehatan tetapi juga dalam sektor perekonomian melalui program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).
 
Di Kementerian LHK, perwujudan PEN dilakukan dengan Padat Karya Penanaman Mangrove 2020. Padat Karya Penanaman Mangrove (PKPM) seluas 15.000 Ha tahun 2020 merupakan kegiatan yang benar-benar berorientasi untuk meningkatkan kondisi ekonomi masyarakat pesisir di 34 provinsi. Kegiatan PKPM ini akan melibatkan lebih dari 30 ribu orang dalam 50 hari kerja, atau bila dihitung dengan jumlah hari orang kerja (HOK) akan mencapai lebih dari 1,5 juta HOK.
 
“Indonesia memiliki mangrove terluas di dunia. Selain memiliki sumber biota perairan untuk kegiatan perikanan, mangrove juga sangat penting dari sisi ekologi karena menyerap karbon dioksida. Hal ini penting juga untuk strategi pengendalian perubahan ikilm. Tidak hanya itu, mangrove juga berfungsi sebagai barrier ketika ada tsunami dan penghambat abrasi pantai. Hal ini sudah terbukti, ketika ada Tsunami, pantai yang mangrovenya bagus, kerusakannya sedikit,” jelas Alue Dohong pada pelaksanaan PKPM 2020 di Dusun Sumberbatok, Desa Sumberklampok, Kecamatan Gerokgak, Kabupaten Buleleng, Jumat (23/10).
 
“Sebagaimana pesan Presiden RI agar proses pembangunan harus diiringi dengan pemulihan lingkungan. Selain itu, dinamika di tengah-tengah rakyat harus dijaga agar terus bergeliat”, tambahnya.
 
Kepala Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (BPDAS) Unda Anyar, Titik Wurdiningsih, dalam kesempatan ini menjelaskan bahwa kegiatan padat karya penanaman mangrove di Provinsi Bali seluas 100 hektar dilaksanakan sejak bulan September sampai dengan November 2020, yang  lokasi tanamnya tersebar di 4 (empat) wilayah di dalam dan luar kawasan hutan Provinsi Bali yaitu yang pertama di Wilayah Taman Nasional Bali Barat seluas 40 hektar (Kawasan Konservasi) dengan 5 kelompok yang terdiri dari 162 orang, kedua, Wilayah UPTD KPH Bali Barat seluas 10 hektar Perhutanan sosial dan 20 hektar diluar kawasan dengan 2 kelompok yang terdiri dari 89 orang, ketiga, Wilayah UPTD KPH Bali Utara seluas 10 hektar (luar kawasan) dengan 1 kelompok yang terdiri dari 71 orang, dan keempat, Wilayah UPTD Tahura Ngurah Rai seluas 20 hektar (kawasan konservasi) dengan 4 kelompok yang terdiri dari 225 orang.
 
“Sebanyak 547 orang tenaga kerja terlibat dalam Padat Karya Mangrove 2020 di Bali dengan total HOK sebanyak 12.114 HOK dan jumlah bibit mangrove yang akan ditanam sebanyak 525.500 batang. Kegiatan PEN PKM 2020 di Bali dilaksanakan oleh 12 kelompok. Salah satunya di Lokasi ini di teluk Terima Desa Sumberklampok yang berada dalam kawasan TN Bali Barat oleh Kelompok Wana Segara, merupakan Kelompok Binaan Taman Nasional Bali Barat seluas 8 hektar,” jelas Titik.
 
Kegiatan Padat Karya (PK/cash for work) sebagai salah satu upaya Pemerintah mendukung pemulihan ekonomi nasional, terus digencarkan. Sebagai langkah percepatan, Kementerian LHK pun telah memperluas cakupan Kegiatan Padat Karya tersebut di 34 provinsi yang salah satunya adalah kegiatan penanaman mangrove oleh masyarakat . Dengan kegiatan ini diharapkan degradasi mangrove dapat segera diatasi, selaras dengan peningkatan daya beli masyarakat untuk percepatan pemulihan ekonomi nasional.
 
Pada kesempatan ini juga turut hadir semua perwakilan dari 12 kelompok PEN PKPM di Provinsi Bali 2020. “Semoga kegiatan ini tidak hanya sekarang saja tetapi di tahun depan kita perluas lagi. Karena Mangrove juga bisa jadi objek Ekowisata, sehingga masyarakat bisa memperoleh tambahan. Saya ucapkan terima kasih kepada bapak ibu kelompok yang sudah terlibat di Provinsi Bali. Mari kita lakukan secara serius, kita pelihara, sehingga kedepan nilainya bisa lebih bagus dari sisi ekonomi maupun lingkungan. Terima kaih juga dukungan oleh seluruh Pemerintah Provinsi Bali. Kita harus terus semangat, kondisi Covid-19 ini jangan sampai membuat kita putus asa. Pemerintah harus memberi spirit kepada masyarakat untuk kebangkitan bangsa ini,” pungkas Alue Dohong menutup arahannya.
__________
Jakarta, KLHK, 24 Oktober 2020
 
Penanggung jawab berita:
Kepala Biro Hubungan Masyarakat, KLHK
Nunu Anugrah - 081281331247
 
Website:
www.menlhk.go.id
www.ppid.menlhk.go.id
 
Youtube:
Kementerian LHK
 
Facebook:
Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan
 
Instagram:
kementerianlhk
 
Twitter:
@kementerianlhk
 
 
Penulis : PPID